Ya baru dua malam mama pergi berkursus, kusangka semuanya akan oke2 saja maklum lah depa dah biasa kena tinggal. Tapi rupa nya agakan aku salah juga, mungkin bagi Athirah dia susah boleh terima keadaan kena tinggal macam tuh, tapi bagi adik Anieq mungkin ini suatu benda baru bagi dia, masa kena tinggal di waktu dulu tu mungkin sebagai satu imbasan masa saja, tapi makin dah besaq nih mungkin akal dia makin bertanya namun tiada perkataan yang dia dapat tanya, atau mungkin tak tahun cara untuk bertanya, tapi dah sedar keadaan…

Semalam selepas puas main dengan sepupu2 nya tuh yang kembaq (nafis dan shafiq) ketika nak masuk tiddur macam biasa akan call mama depa dulu, boleh bertanya khabar ka, berpesan-pesan juga saling memberi ucapan selamat malam, tapi dengan tiba-tiba semalam Anieq tak mau bercakap dengan mama dia, dia seolah terasa jauh hati, mungkin pasal mama tinggalkan dia, jenuh lah juga aku nak pujuk2 dia. Lagi best Athirah pon buat perangai dok main2 tak abis atas tilam pon, so apa lagi kena herdik la, dah tu dia buat muka seposen dan nangis, siap bagi tau yang dia rindu kat mama bagai.
Jenuh lah aku layan kedua dua mereka, maka tido lah depa dengan kesedihan masing-masing sementara aku berada di tengah2 kesedihan mereka. 

About abah atieq

seorang abah pada seorang anak perempuan dan seorang anak lelaki yang masih tercari-cari erti sebuah kehidupan.. mencari tujuan kehidupan.. mencari sirna sebuah kehidupan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s